Dampak Cuaca Ekstrem yang Terjadi di Indonesia Terhadap Keberlangsungan Hidup Fauna

Bagikan

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp

Cuaca ekstrem yang melanda sejumlah wilayah di Indonesia menjadi sorotan publik. Berdasarkan hasil pengamatan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), pada siang hari suhu maksimum terukur hingga akhir September 2023 di beberapa wilayah mencapai kisaran antara 35,4° C hingga 38° C. Hal ini disebabkan minimnya tingkat pertumbuhan awan dan tingkat kelembapan udara yang rendah. Kejadian ini mempengaruhi kehidupan makhluk hidup, salah satunya fauna.

Kepala Pengembangan dan Pelayanan Research Center for Climate Change University of Indonesia (RCCC UI), Dr. Nurul L. Winarni sebagai ahli bidang biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) UI mengatakan, dampak yang mungkin dialami oleh fauna di wilayah iklim tropis adalah ketersediaan makanan dan air serta migrasi dan distribusi habitatnya. Indonesia berada pada daerah tropis sehingga hewan-hewan yang ada di Indonesia merupakan jenis hewan yang juga hidup di daerah tropis. Hewan-hewan ini terdiri dari berbagai hewan karismatik, seperti harimau, gajah, badak, hingga berbagai jenis burung, reptil, amfibi, ikan, serangga, dan sebagainya.

Cuaca ekstrem memiliki dampak signifikan terhadap berbagai jenis fauna. Dr. Nurul memberikan contoh, seperti burung-burung yang tinggal di pegunungan menjadi semakin sempit habitatnya karena pengaruh perubahan suhu yang semakin panas. Jenis-jenis hewan eksoterm, seperti amfibi, hewan yang memiliki sensitivitas terhadap perubahan suhu. Jika suhu terlalu panas, dapat mempengaruhi kondisi vital, seperti pencernaan, reproduksi, dan metabolisme serta kondisi ketersediaan air pada habitatnya yang mengalami kekeringan. Dengan semakin minimnya Ruang Terbuka Hijau (RTH) di perkotaan, fauna seperti burung dan kupu-kupu juga diperkirakan dapat kehilangan habitatnya.

Selain itu, cuaca ekstrem akan berdampak pada ketersediaan pakan satwa tersebut. Banyak hewan memanfaatkan tumbuhan yang tentunya turut terdampak akibat cuaca ekstrem dan menyebabkan kekeringan. Tumbuhan memiliki peran penting sebagai sumber makanan bagi hewan. Produksi nektar dan buah dapat terpengaruh, termasuk juga pola musim berbunga dan berbuah dapat bergeser. Ini menyebabkan satwa harus dapat mencari alternatif sumber daya lain.

Menurut Dr. Nurul, fauna yang berpotensi migrasi seperti burung yang melakukan perjalanan musiman dari habitatnya yang mengalami musim panas ke musim dingin maka akan melakukan migrasi ke daerah yang lebih hangat seperti iklim tropis. Jika musim dingin berakhir, kemudian akan kembali ke tempat habitat awal. Sementara untuk hewan yang tinggal di daerah tropis, tidak terjadi migrasi. Namun, hewan tersebut membutuhkan persediaan sumber air yang cukup. Pergerakan hewan mungkin terjadi untuk mencari tempat-tempat yang masih menyediakan makanan, sumber

air, dan tempat berlindung. Kompetisi antar satwa kemungkinan dapat terjadi untuk memperebutkan sumber daya ini.

Sementara itu, cuaca ekstrem juga dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya kebakaran hutan yang mengancam hilangnya habitat bagi spesies yang hidup di hutan tersebut. Cuaca ekstrem juga dapat menyebabkan kekeringan pada habitat perairan seperti rawa, sungai, danau, yang dapat mengancam keberadaan jenis-jenis ikan tertentu. Jika hal tersebut terjadi dapat berdampak juga pada siklus ekosistem satwa, seperti rantai makanan dan jaring jaring makanan.

Menurut Dr. Nurul, apabila salah satu rantai makanan hilang akan mempengaruhi tingkat trofik produsen, konsumen, dekomposer atau pengurai dan dapat mengganggu keseimbangan ekosistem. Ini dapat terjadi karena adanya perubahan sumber daya makanan yang dapat menyebabkan perubahan komposisi komunitas hewan dalam ekosistem tersebut. Ini berarti mengakibatkan kehilangan spesies tertentu atau peningkatan populasi organisme lain yang lebih dominan.

Dalam menanggulangi dampak cuaca ekstrem terhadap fauna, Dr. Nurul menyampaikan langkah-langkah yang dapat dilakukan dalam jangka pendek, yaitu dengan menyediakan sumber air, mencegah kebakaran hutan, menanam pohon buah dan tanaman berbunga di perkotaan. Sedangkan dalam jangka panjang, dapat melakukan restorasi dan proteksi habitat, menyediakan alternatif habitat khususnya untuk kawasan perkotaan bisa dengan menyediakan ruang terbuka hijau seperti taman, termasuk memanfaatkan halaman rumah dan konservasi sumber daya air.